Pelayanan Jam Kerja dan Pungli Dikeluhkan Warga, Begini Tanggapan Kadis Dukcapil Luwu

  • Whatsapp
Pelayanan Jam Kerja

Luwu, Portal-News.co.id – Berdasarkan Keputusan Presiden  Nomor 68 Tahun 1995 tentang Hari Kerja di Lingkungan Lembaga Pemerintah, telah ditentukan jam kerja. Bagi instansi pemerintah, adalah 37 jam, 30 menit per minggu.

Pelayanan Jam Kerja dan pungutan liat (pungli) yang dikeluhkan warga di Dukcapil Luwu, baik untuk 5 (lima) hari kerja maupun  6 (enam) hari kerja, sesuai dengan yang ditetapkan Kepala Daerah masing-masing.

Sedangkan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Pidana Korupsi, khususnya pasal 12. Dengan ancaman hukuman penjara minimal empat tahun dan maksimal 20 tahun. Pelaku pungli juga bisa dijerat dengan pasal 368 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal sembilan tahun.

Terkait dengan peraturan perundang-undangan diatas, kami dari Portal News melakukan penulusuran langsung di Dinas Kependudukan Catatan Sipil (Dukcapil) Kabupaten Luwu, Provinsi Sulawesi Selatan

Andi Darmawangsa selaku Kepala Dinas Kependudukan Catatan Sipil (Dukcapil), Kabupaten Luwu yang ditemui diruang kerjannya menjelaskan bahwa.

“Sehubungan dengan masalah jam kerja, Jam kerja ini kan sudah diatur dengan Kepres yang dijabarkan oleh masing-masing daerah. Jam kerja itu 08:00 pagi sampai dengan jam 15:30, Kemudian istirahat jam 12:00 sampai jam 13:00, di Kependudukan sama seperti itu.” jelasnya. Rabu pagi (03/02/2021) pukul 09:00 (WITA).

Tambahnya lagi “Kemudian waktu istirahat ada selang waktu satu jam dari jam 12:00 sampai jam 13.00. Cuman disini, dinas Kependudukan ini lain dengan dinas-dinas yang lain. Mengapa saya katakan begitu, di Kependudukan ini, itu sama dengan perbankan. Duduk dari pagi menghadapi orang, kita kasi jam istirahat satu jam. Harusnya kan jam 12:00 istirahat tapi faktanya juga kalau ada kodong orang yang masih dilayani kadang mereka istirahat jam setengah satu atau terlambat istirahatnya.”Ungkapnya.

“Nah, yang istirahat setengah satu otomatis kan tidak mungkin langsung masuk jam satu karena ada haknya satu jam istirahat. Meskipun tidak disadari juga namanya manusia biasa, kadang lalai harusnya sudah masuk. Ini kembali kepada personal, aturannya kan begitu tapi personalnya juga. Siapa bisa menjagai orang, paling kita bisa menghimbau dan memberi nasehat. Namun, demikian ini pelan-pelan kita tata, kita juga inginkan seperti harapan-harapan orang, itu terkait jam kerja” Terangnya.

Tak hanya itu, kami juga melakukan beberapa pertanyaan. Terkait dengan pembayaran yang timbul seperti uang-uang pengertian atau istilahnya “yang penting mengerti Ki”.

Andi Darmawangsa menekankan “Kalau ada kawan-kawan Wartawan atau LSM atau siapa saja, ada yang mendengar kalau di Kependudukan ini ada pengurusan berbayar lapor ke saya. Saya akan lapor ke kantor Polisi, itu penyampaian saya kepada teman-teman jangan sampai saya mendengar hal seperti itu. Pelayanan di Kependudukan ini semuanya gratis, tidak ada yang berbayar. Kalau ada pungli lapor.” Tegasnya.

Lanjutnya lagi “Kami menghimbau agar masyarakat sadar akan administrasi Kependudukan, karena ketidakhadiran Kepala Dinas tidak akan menghambat pengurusan administrasi Kependudukan untuk masyarakat yang dari jauh. Misalnya, yang domisili di Walmas itu ada namanya Kantor Cabang Pembantu atau Unit Pelaksana Tehnis Dinas (UPTD). Pelayanan di Walmas itu sama dengan pelayanan disini, dan setiap hari kerja juga buka. Ada pegawai yang melayani dibawah, sama dengan disini”.

“Untuk difahami bersama bahwa, jika pelayanan agak lama. Proses-proses kan membutuhkan jaringan internet, kita taulah bagaimana kalau sistem kerja jaringan. Biasa bagus biasa juga mati, Nah, inilah biasanya orang tidak faham kenapa lama sekali.” Tutup Darmawangsa.

Terpisah, salah satu warga dari Dusun Talobbo, Kecamatan Suli Barat, Kabupaten Luwu, Provinsi Sulawesi Selatan yang ditemui hendak melakukan pengurusan administrasi. Seperti Akte Kelahiran Anak, harus menempuh jarak sekitar 30 Kilo Meter dengan menggunakan kendaraan Roda Dua, hingga tiba di kantor Dukcapil Luwu. Rabu pagi (3/2/2021) pukul 08:30 (WITA)

Penulis: Sukardi Sulkarnain

Editor: Zainuddin Bundu

Related posts